Header Ads

  • Kabar Terbaru

    Profile Sang Artis Pondok | Mamat Rahmat, S. Kom

    Alistiqomah.web.id - Maaf lho kang Mamat kalau saya kasih judul seperti diatas, abis emang bener lho, kang Mamat itu tenaaar bener dari jaman saya mondok sampe saat ini, bahkan santri baru aja tau siapa kang mamat, malahan santri yang baru mau daftar aja tau siapa si akang ini (lebay) saking ngartisnya.

    Kang Mamat adalah seorang pria (yaiyalah…wew), lahir dikuningan 35 tahun silam (23 Desember 1982) bernama lengkap Mamat Rahmat putra kedua dari pasangan Bapak Maman dan Ibu Eti dari 6 bersaudara ini menginjakan kakinya di Pondok Pesantren Al-Istiqomah pada 27 Juli 1997 (gile sob, tanggal masuknya aja dia inget, keren kan?) memang dari kecil sudah senang dengan ilmu agama, bahkan sempet jadi salah satu santri kesayangan Abah lho. “Saya ingat banget, kalau sudah adzan subuh lalu telpon berbunyi dan yang dicari kang Mamat sama Abah, artinya …. ??? Ngaji libur. Sontak para santri kepet girang bukan kepayang”. Jangan ditiru ya yang part terakhir, ngartis gak tuh…??

    Mamat Rahmat, S. Kom menunggu jodoh ... :p
    Usut punya usut, pengalaman yang paling gak terlupakan saat mondok dari kang Mamat adalah “Kali pertamanya PATAH HATI” (oowww … sabar ya kang, sekarang pasti udah lebih sering ya ??) kira-kira siapa kah wanita yang sudah dengan teganya mematahkan hati seorang Mamat ya?? Ada yang tahu?

    Yang bikin saya kagum luarr biasa pada akang yang biasa dipanggil Abi sama santri putri ini (kok dipanggil “Abi” ya? Teh Dewi Afifah mungkin tahu?) adalah hobi nya. Beliau mengaku sudah hobi DAGANG sejak kecil bahkan hingga sekarang, ada juga sih hobi lainnya yaitu baca komik, majalah dan nonton namun dagang tetep prioritas, bahkan saking hobinya saat kuliah di STMIK El Rahma 2001-2005 Jogjakarta beliau pernah bawa termos air panas buat jualan kopi dan agar-agar buatan sendiri di kampus lho, terus lagi nih ya, saat sudah kerja seperti sekarang ini, beliau tetap sempetin mampir ke agen makanan dekat pasar untuk dijual dikantor, sampai-sampai teman kantornya julukin dia Mamat Mart.

    “WHAT ???”

    “Jempoll deh buat kang Mamat..”

    Kecil mah hobinya main lah Sama dagang
    SMA hobinya baca komik
    Kuliah hobinya baca majalah
    Sekarang hobinya nonton
    Ga ada yang Bisa dijadiin contoh ya?
    Dulu suka ngumpulin duit dari berdagang
    Sejak SD udah jualan
    SMP-SMA pakum ga jualan
    Kuliah sampe sekarang hobi jualan


    Seperti halnya kegemaran berdagang (sunah Rosul ya) kegemaran akan ilmu agama pun beliau tekuni sejak masih balita lho, rupanya kehausan ilmu agama ini turun dan mengalir dari sang Nenek yang rumahnya tiap sore dipakai untuk tempat mengaji anak-anak disekitaran kampungnya. Bagi seorang Mamat yang sekolah di SD Kertayasa 1 1987-1993 dilanjutkan ke MTsN Sindangsari 1993-1997 lalu di SMUN 4 Cirebon 1997-2000 dan berakhir di STMIK El Rahma 2001-2005 Jogjakarta, Pendidikan baik agama maupun umum tetap harus didahulukan dengan seperti motto hidupnya selama ini, yaitu :

    Saya ingin menjadi seperti angka nol dalam perkalian, selalu menang walau dikalikan dengan angka berapapun 

    "Makanya terbukti sekarang gelarnya sudah S.Kom" (bukan sarjana Komedi lho)

    Selain selalu haus jadi juara, kang Mamat suka sekali dengan yang namanya kompetisi baik resmi maupun gak resmi (pantesan pernah patah hati). Tapi kita do’akan ya, saat ini beliau memiliki cita-cita jangka pendek nan agung yaitu segera menyempurnakan agama dengan menikah (mungkin dari sobat ada rekomendasi?)

    A.P ??? kayanya ini nih pujaan hatinya (mikir)
    atau yang ini ...

    cie cie mamat ...


    Saat ini kang Mamat bekerja di blibli.com yang saya rasa sangat sesuai dengan hobi dagangnya, jadi bagi sobat yang memang sedang cari gadget atau produk lain bisa mereun hubungi beliau (bantuin promo nih kang Mamat, jangan lupa persekotnya yah…)

    Tapi sih satu saran saya, selain dagang, kang Mamat itu punya potensi besar untuk sukses di dunia komedi (ente lucu sih) coba deh ikutan Stand Up Comedy, setuju gak sodara-sodara???

    Sudah dulu ya bahas kang Mamatnya, nanti tambah Ge ER dianya ... eeiitttt jangan lupa sebelum komen dan close nonton dulu pesan dari Kang Mamat yahhh...



    Sumber : Mamat Rahmat

    2 komentar:

    1. Sebenernya ada yang lebih pas dijuluki "Artis" dibanding saya. Buat temen²seangkatan pasti tahu siapa orangnya hahahaha...

      BalasHapus

    Post Top Ad

    Post Bottom Ad